50+ Nama Sahabat Nabi Muhammad Penerus Perjuangan Dakwah Islam

Assalamu’alaikum sahabat lamosea. Kali ini saya akan memahas tentang sahabat Nabi Muhammad. Harapannya setelah kalian membaca artikel ini, sedikit banyak kalian akan mengetahui sejarah dan mengenal sahabat nabi yang menemani perjuangan dakwah untuk menyebarkan Islam.

Selain itu juga kita bisa mengambil ibrah dari kisah teladan sahabat Nabi Muhammad untuk diamalkan dalam kehidupan sehari-hari.

Yang disebut sahabat Nabi adalah orang yang mengenal dan melihat Nabi Muhammad secara langsung dalam keadaan beriman dan wafat dalam Islam pula. Berikut ini akan disebutkan nama sahabat nabi yang terkenal maupun mungkin ada nama sahabat Nabi yang selama ini masih asing di telinga kita.

Sebelum dibahas lebih lanjut, sahabat Nabi adalah generasi yang terbaik diantara ummatnya. Karena mereka hidup dan belajar langsung dengan Nabi Muhammad, manusia terbaik di muka bumi yang semua gerak geriknya menjadi contoh bagi ummatnya.

Daftar Isi

10 Nama Sahabat Nabi Muhammad SAW Yang Dijamin Masuk Surga

nama sahabat nabi

ilustrasi 10 nama sahabat nabi yang dijamin surga (youtube: Ade Rubio sand animation)

Berikut ini adalah daftar nama sahabat nabi yang dalam sejarah tercatat sebagai orang-orang yang dijamin masuk surga.

1. Abu Bakar Ash-Shiddiq

Beliau merupakan khalifah pertama setelah Rasulullah wafat. Sejarah juga mencatat bahwa beliau adalah laki-laki pertama yang memeluk Islam. Abu Bakar Ash Shiddiq wafat pada usia 63 tahun.

Baca Juga: Kisah Abu Bakar Ash Shiddiq Sang Khalifah Pertama Umat Islam

 

2. Umar bin Khattab

Umar merupakan khalifah kedua setelah Abu Bakar wafat. Sebelum mememluk Islam, beliau merupakan musuh yang sangat ditakuti karena kekuatan dan kepemimpinannya. Setelah memeluk Islam, beliau menjadi salah satu sahabat nabi yang menjadi benteng umat Islam yang sangat kokoh.

3. Utsman bin ‘Affan

Utsman adalah khalifah ketiga setelah Umar syahid. Pada masa pemerintahannya Qur’an mulai dikumpulkan menjadi satu.

4. Ali bin Abi Thalib

Ali merupakan khalifah keempat sekaligus sepupu Nabi Muhammad. Nantinya beliau juga menjadi menantu nabi karena menikah denga Fatimah Az Zahra. Beliau adalah orang yang pertama masuk Islam dari golongan anak-anak.

5. Abu ‘Ubaidah bin Jarrah

Beliau memiliki nama lengkap Amir bin Abdullah bin Jarrah Al Fihry Al Quraisy yang lebih dikenal dengan nama Abu Ubaidah.  Abu Ubaidah termasuk golongan pertama yang masuk Islam atas peran Abu Bakar.

6. Sa’ad bin Abi Waqqash

Sa’ad memeluk Islam pada usia 17 tahun atas peran Abu Bakar. Nasab Sa’ad terhubung kepada Nabi melalui jalur ibu Nabi. Ayah sa’ad yang bernama Malik adalah paman dari Aminah, ibunda Nabi Muhammad.

Selain itu, Malik juga merupakan paman dari Hamzah bin Abdul Muththalib. Sehingga secara nasab, Sa’ad termasuk yang terhormat dan mulia.

7. Abdurrahman bin ‘Auf

Abdurrahman bin Auf merupakan sahabat nabi yang kaya raya dan sangat dermawan. Beliau masuk Islam atas peran Abu Bakar.

8. Thalhah bin Ubaidillah

Thalhah masuk Islam atas peran Abu Bakar. Sebelum masuk Islam, ketika baliau sedang berdagang ke Syam, beliau diberi kabar oleh pendeta dari Bushro akan datangnya kenabian Muhammad shallalhu’alaihi wasallam.

Thalhah selalu ikut berperang kecuali pada perang badar. Pada saat perang badar terjadi, beliau diberikan tugas khusus oleh Rasulullah untuk memata-matai di tempat lain.

Kejadian yang menjadi salah satu yang dikenang adalah ketika perang Uhud. Thalhah dengan gagah berani melindungi semua serangan musuh yang ingin menyerang Nabi Muhammad hingga terluka parah.

9. Zubair bin Awwam

Zubair memiliki nasab Zubair bin Awwam bin Khuwailid bin Asad bin Abdul Uzza bin Qushay bin Kilab Al Quraisyi. Beliau merupakan keponakan dari ibunda Khadijah. Sedangkan Ibunya adalah Shafiyyah binti Abdul Muththalib yang merupakan bibi Nabi Muhammad.

Diantara keistimewaan sahabat nabi ini adalah beliau ikut hijrah sebanyak dua kali dan menikah dengan Asma’ binti Abu Bakar dan dianugerahi anak-anak yang  tangguh.

10. Sa’id bin Zaid

Sa’id bin Zaid bersama istrinya, fathimah binti Khaththab langusung masuk islam begitu mendengar bahwa Muhammad telah diutus menjadi Rasul. Setelah masuk Islam, mereka pun menyembunyikan identitas keislamannya.

Dari mereka berdualah Umar bin Khaththab kemudian mendapat hidayah untuk memeluk Islam.

Nama Sahabat Nabi Pembesar Islam dan Para Syuhada’

nama sahabat nabi

nama sahabat nabi (beranidakwah.com)

1. Khalid bin Walid

Nama lengkap Khalid adalah Khalid bin Walid bin Abdullah bin Umar bin Makhzum Al Quraisyi. Beliau memiliki gelar Saifullah Al Maslul (pedang Allah yang terhunus). Umur Khalid bin Walid adalah sektar 13 tahun lebih muda dari pada Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam.

Khalid berasal dari bani Makhzum dan merupakan kelompok yang mempunyai tugas-tugas penting. Jika terjadi peperangan, bani Makhzum lah yang mengurus gudang senjata berupa alat perang, kuda-kuda perang, dan lainnya.

Sebelum masuk islam, Khalid bin Walid merupakan panglima perang pasukan Quraisy. Salah satu perang yang beliau menangkan adalah perang melawan kaum muslimin pada perang uhud.

Khalid kemudian masuk islam pada tahun ke 8 Hijriyah saat terjadinya gencatan senjata yang disepakati dalam perjanjian Hudaibiyah.

Meskipun Khalid bin Walid terlibat pada ratusan pertempuran yang menghasilkan banyak bekas luka pada tubuhnya, namun beliau tidak meninggal di medan perang, tempat yang sangat beliau inginkan untuk syahid.

Allah mentakdirkan beliau meninggal diatas kasur pada tahun 21 Hijriyah di kota Homs, Suriah.

2. Hamzah bin ‘Abdul Muththalib

Beliau merupakan paman Nabi yang memiliki lengkap Hamzah bin Abdul Muththalib bin Hasyim bin Abdu Manaf. Hamzah memiliki julukan sebagai Singa Allah.

Hamzah terbunuh dan syahid pada perang Uhud. Ketika perang Uhud berlangusng, Hamzah berperang bagaikan singa yang sedang mengamuk. Beliau dengan gagah berani dan tak terkalahkan menerobos ketengah-tengah pasukan musuh.

Pasukan musyrikin tercerai berai bagaikan daun-daun kering yang berterbangan terkena angin.

Yang Membunuh Hamzah adalah seorang budak bernama Wahsyi bin Harb. Dia memiliki tugas khusus unutk membunuh Hamzah.

Yang menyuruh Wahsy adalah majikannya yang bernama Jubair bin Muth’im. Jubair memiliki paman bernama Thu’aimah bin Adi yang terbunuh dalam perang Badar. Wahsy dijanjikan akan dimerdekakan kalau berhasil membunuh Hamzah sebagai paman Nabi Muhammad.

3. Bilal bin Rabah

Bilal merupakan seorang budak yang lahir 43 tahun sebelum Hijriyah. Beliau merupakan budak milik Umayyah bin Khalaf, seorang tokoh kafir penting pada masa itu.

Bilal memiliki kisah mempertahankan aqidah yang sangat menarik. Beliau termasuk orang yang pertama masuk islam. Beliau mendapatkan penyiksaan dan kekerasan yang sangat berat lebih dari siapapun saat itu.

Penyiksaan terberat beliau adalah ketika beliau dibaringkan di padang pasir ditengah terik matahari dan badannya ditindih dengan batu besar dengan tujuan agar beliau meninggalkan ajaran Nabi Muhammad.

Yang keluar dari mulut Bilal hanyalah kata Ahad…Ahad…Ahad untuk menegaskan tentang keesaan Allah. Akhirnya beliau dibebaskan oleh Abu Bakar dengan tebusannya.

4. Anas bin Malik

Anas bin Malik adalah pembantu Rasulullah yang diberikan oleh ibunya, Ghumaisho’ ketika masih kecil. Sebelumnya beliau telah ditalqin syahadat oleh ibunya. Saat itu Anas masih berusia 10 tahun.

Anas bin Malik ikut nabi Muhammad hingga Rasulullah wafat. Kondisi ini sangat dimanfaatkan Anas untuk menimba ilmu dan belajar kehidupan langsung dengan Rasul.

Karena kedekatan beliau dengan Rasulullah, Anas bin Malik termasuk tiga sahabat yang paling banyak meriwayatkan hadits, yaitu sebanyak 2.286 hadits.

Beliau secara langsung dido’akan oleh Rasulullah yang dijelaskan dalam hadits yang diriwayatkan Bukhori dan Muslim yang isinya agar Allah banyakkan hartanya, banyakkan anaknya, panjangkan umurnya, dan ampuni dosanya.

5. Amr bin ‘Ash

Nama lengkap beliau adalah Amr bin Ash bin Wail bin hisyam bin Said bin Sahm Al Quraisyi. Ada perbedaan pendapat kapan waktu beliau masuk islam, apakah di tahun ke 7 hijriyah atau ke 8 hijriyah.

Beliau merupakan orang yang ditugaskan Umar bin Khattab untuk membebaskan Mesir dari cengkeraman Romawi.

6. Zaid bin Haritsah

Zaid bin Haritsah awalnya adalah budak dari Khadijah sebelum beliau menikah dengan Nabi Muhammad. Ketika setelah menikah, kemudian Zaid dihadiahkan untuk Muhammad sebelum menjadi nabi dan rasul.

Haritsah merupakan kepala salah satu kepala suku yang pada saat itu mengalami kalah perang. Kemudian Zaid yang djadikan tawanan perang akhirnya dijual belikan hingga sampai ke tangan Khadijah.

Singkatnya, setelah membangun sukunya kembali, Haritsah mencari Zaid dan kemudian diketahui beliau berada dalam genggaman Nabi Muhammad.

Haritsah kemudian menemui Nabi dan bermaksud menebus anakanya. Tapi Nabi memberikan pilihan kepada Zaid, apabila dia memilih ayahnya maka akan dibebaskan tanpa sepeser pun.

Tidak disangka Zaid lebih memilih Nabi Muhammad dibandingkan ayahnya karena keindahan akhlaq Nabi.

Akhirnya, Haritsah sejak saat itu menitipkan Zaid kepada Nabi Muhammad dan kemudian Nabi Muhammad mengubah nama Zaid menjadi Zaid bin Muhammad.

Nama tersebut bertahan hingga turunlah wahyu yang tercantum dalam surat Al-Ahzab ayat 5 yang menerangkan bahwa anak angkat harus tetap dipanggil dengan nama ayah kandungnya.

Para sahabat memberikan julukan Zaid bin Haritsah sebagai Hibbin Nabi atau kekasih Nabi, karena Nabi sangat cinta dengan beliau.

7. Abdullah bin Mas’ud

Abdullah bin Mas’ud adalah termasuk dari golongan yang pertama kali masuk islam yaitu orang ke enam.

Ada salah satu cerita manarik dari Abdullah bin Mas’ud, suatu ketika beliau memanjat kurma dan kemudian secara tidak sengaja tersingkap jubahnya sehingga terlihatlah betisnya.

Tertawalah orang-orang yang melihatnya karena betisnya tampak kurus sekali. Kemudian Nabi bersabda, “Apakah yang kalian tertawakan, sesungguhnya kaki Abdullah bin Mas’ud lebih berat dari pada gunung uhud pada timbangan mizan hari kiamat.”

Kita bisa lihat perjuangan Abdullah bin Mas’ud. Ketika orang tidak berani membaca Qur’an secara keras karena takut oleh musuh-musuh islam pada saat itu, beliaulah yang pertama kali melantangkan bacaan Qur’annya.

Ketika Nabi Muhammad ingin mendengarkan bacaan Qur’an, beliau memanggil Abdullah bin Mas’ud untuk membacakannya.

8. Salman Al Farisi

Salman Al Farisi merupakan sahabat yang berasal dari Persia. Beliau sangat disayangi oleh ayahnya sehingga Salman tidak diizinkan untuk keluar rumah.

Ayahnya adalah seorang yang bertugas menjaga api tetap menyala yang digunakan oleh kaum Majusi untuk beribadah.

Suatu saat, Salman keluar rumah untuk mengerjakan suatu hal. Ditengah jalan beliau melewati gereja dan dibuat kagum dengan ibadah mereka. Akhirnya beliau dari pagi sampai sore berdiam di gereja hingga lupa kalau tujuan beliau keluar adalah melakukan perintah ayahnya.

Ketika pulang, beliau cerita kepada ayahnya kalau beliau lewat ke sebuah gereja dan mengatakan ada agama yang lebih bagus dari agama yang dianut. Ayahnya dengan tegas mengatakan tidak ada agama yang lebih bagus dari pada agama yang kita anut.

Suatu ketika Salman mendengar bahwa akan ada kelompok yang berangkat menuju Syam, sebagai pusat agama nasrani pada saat itu. Dan beliau akhrirnya berusaha kabur dari rumah dan mengikuti rombongan menuju Syam.

Perjalanan Mencari Hidayah

Setelah sampai di Syam, beliau menemui pendeta dan bermaksud belajar agama nasrani dan menjadi pembantu di gereja tersebut. Namun ditengah jalan, beliau mengetahui kalau pendeta tersebut adalah jahat.

Pendeta tersebut menumpulkan harta sedekah untuk dinikmati sendiri. Ketika pendeta tersebut meninggal, kaumnya bermaksud menguburkannya. Sebelum itu terjadi, Salman mengabarkan tentang kebobrokan pendeta tersebut. Akhirnya mayat pendeta tersebut disalip dan dilempari batu.

Setelah itu, terdapat pengganti seorang pendeta yang sholeh. Ketika pendeta sholeh tersebut mau meninggal, Salman sangat sedih dan berkata kalau engkau meninggal hendak pergi kemana lagi aku.

Kemudian pendeta tersebut mengabarkan ada pendeta sholeh di Mosul, Irak. Akhirnya Salman pergi ke Mosul. Hal seperti sebelumnya terjadi lagi. Sebelum pendeta meninggal, pendeta tersebut mengabarkan ada pendeta sholeh yang ada di Aljazair (Afrika).

Setelah pergi ke Aljazair, pendeta sholeh yang akan meninggal tersebut mengabarkan kalau ada pendeta sholeh yang ada di Amurya (Romawi). Setelah di Romawi, Salman bekerja dan mendapatkan hasil berupa kambing dan onta.

Menjelang wafatnya pendeta, Salman meminta rekomendasi lagi perihal harus kemana lagi setelah ini. Namun pendeta tersebut menagatan bahwa dia tidak tahu ada orang sholeh lagi.

Namun pendeta tersebut mengabarkan akan datangnya seorang nabi. Kemudian pendeta tersebut mengatakan ciri-cirinya. Nabi tersebut tinggal di sebuah daerah yang banyak terdapat kurma.

Ciri yang lain adalah nabi tersebut jika diberi sedekah tidak mau memakannya, namun jika diberi hadiah makan akan diterima. Dan yang terakhir adalah terdapat tanda kenabian yang terletak pada punggungnya.

Bertemu Nabi Muhammad

Setelah pendeta meninggal, Salman mencari kabilah yang akan meuju ke Arab. Harapannya beliau diantar hingga ke tempat tersebut dengan imbalan seluruh hartanya.

Namun ditengah jalan, Salman dikhianati. Semua hewan-hewan ternaknya diambil dan Salman dijual kepada seorang Yahudi. Dan akhirnya menjadi budak yahudi tersebut. Setelah beberapa waktu datanglah saudara orang yahudi dan membeli Salman.

Salman kemudian memiliki majikan yang baru. Yang tidak disangka, ternyata Majika tersebut tinggal di Madinah. Setelah sampai aAdinah, Salman senang karena melihat banyak pohon kurma, sesuai dengan ciri yang dikabarkan pendeta.

Suatu ketika ketika Salman sedang memetik kurma, majikannya berada dibawahnya. Kemudian datanglah saudarnya mengabarkan bahwa ada orang yang mengaku nabi baru datang ke kota Madinah. Celakalah bagi kita, katanya.

Setelah turun dari pohon, Salman meminta penjelasan mengenai kabar tersebut. Karena Salman hanya seorang budak, kemudian dia dimarahi dan dipukul.

Beberapa waktu kemudian Salman mengumpulkan jatah kurmanya dan mengendap-endap untuk bertemu Nabi. Setelah bertemu, Salman memberikan kurma tersebut dengan mengatakan bahwa kurma tersebut sedekah. Kemudian Nabi menerima dan semuanya dibagikan kepada para sahabatnya.

Selang waktu lagi, Salman kembali menemui nabi unutk memberikan kurma. Kali ini beliau mengatakan kurma tersebut adalah hadiah. Nabi pun menerima dan dimakan sedikit, kemudian yang lainnya dibagikan kepada para sahabat.

Salman pun senang karena sudah dua ciri kenabian yang sudah terbukti. Kemudian beliau mencari cara bagaimana mana caranya unutk melihat tanda kenabian yang ketiga.

Suatu hari Nabi sedang di pemakaman unutk memakamkan salah satu kaum muslimin. Waktu itu Nabi sedang memakai kain unutk menutupi tubuhnya. Salman kemudian berinisiatif menuju belakang Nabi unutk memastikan tandanya.

Karena Nabi sepertinya sudah mengetahui niat Salman, kemudian Nabi menyingkapkan kainnya dan terlihatlah tandanya. Salman kemudian memeluk Nabi sambil menangis karena saking senangnya.

9. Mush’ab bin ‘Umair

Mus’ab bin Umair adalah pemuda Quraisy yang memiki nama lengkap Mush’ab bin Umair binHasyim bin Abdu Manaf bin Abdud Daar bin Qushay bin Kilab Al Abdari. Beliau lahir 14 tahun setelah Nabi Muhammad lahir.

Mush’ab adalah pemuda yang tampan dan parlente karena berasal dari keluarga kaya dan terpandang. Pakaiannya adalah pakaian terbaik saat itu, dan aroma parfumnya kental sehingga ketika Mush’ab lewat aroma parfumnya masih tertinggal.

Di tengah kehdupan jahiliyah, Mush’ab mampu memebdakan mana yang haq dan mana yang batil. Mush’ab dengan sadar memeluk islam dan mendatangi Nabi Muhammad di rumah Al Arqam.

Mushab merupakan duta besar islam pertama yang dikirim oleh Rasulullah ke Madinah untuk mengajari penduduk Madinah yang telah memeluk islam. Selain itu juga menyiapkan Madinah sebagai tempat hijrah Rasulullah dan kaum muslimin.

10. Ubay bin Ka’ab

Ubay bin Ka’ab adalah sahabat yang berasal dari Anshar. Beliau disebut sebagai Qari’nya Rasulullah. Sahabat nabi ini memiliki dua nama kunyah. Yang pertama adalah Abu Mundzir, yang diberikan oleh Nabi, dan yang kedua adalah Abu Thufail, karena memiliki anak yang bernama Thufail.

Ubay termasuk sahabat yang pertama masuk islam yaitu pada saat baiat Aqobah yang kedua.

Kemulaiaan Ubay adalah beliau merupakan penulis wahyu pertama Rasulullah ketika di Madinah. Opsi kedua ketika Ubay tidak ada adalah Zaid bin Tsabit.

11. Abbas bin Abdul Muththalib

Abbas merupakan paman yang sangat dicintai Nabi Muhammad. Nabi pernah berkata bahwa Abbas adalah saudara kandung ayahnya, dan barang siapa yang menyakitinya sama saja dengan menyakitiku.

Pada zaman sebelum islam datang, Abbas adalah pengurus Masjidil Haram dan melayani kebutuhan makan dan minum para jamaah haji dan peziarah di tanah suci Mekkah. Karena beliaulah orang yang paling sukses dalam keturunan Abdul Muththalib.

Hal inilah menjadikan derajat bani Hasyim menjadi tinggi di kalangan Quraisy Mekkah.

Setelah Islam datang, tradisi mulia ini semakin berkembang hingga ke Madinah

Dari anak keturunan Abbas inilah yang melahirkan sosok-sosok tangguh dalam membesarkan islam dalam kekhalifahan Abbasyiyah di Baghdad, Irak.

12. Abu Dzar Al Ghifari

Nama Asli Abu dzar adalah Jundub bin Junadah yang beraasal dari bani Ghifar. Suatu ketika Abu Dzar membawa sesajen untuk berhala yang diibadahinya berupa susu kambing.

Ketika sudah berdoa tak lama kemudian ada seekor anjing datang dan meminum susunya hingga habis. Setelah itu anjing tersebut kencing. Kejadian ini membuat Abu Dzar termenung dan berpikir.

Kalau unutk menolak mudhorot dirinya (berhala) sendiri saja tidak bisa, bagaimana bisa menolak mudhorot untuk saya. Maka dari itu Abu Dzar mengatakan bahwa beliau sudah islam sebelum berjumpa Nabi selama tiga tahun lamanya.

Hal tersebut artinya sudah ada kecenderungan pada agama tauhid yang dibawa oleh Nabi meskipun belum ada yang membimbing secara langsung.

Ketika di Mekkah, beliau disiksa oleh musyrikin Quraisy karena melantangkan syahadatnya di depan mereka. Kejadian tersebut berualang kali dan yang selalu meyelamatkan adalah Abbas bin Abdul Muththalib yang pada waktu itu belum memeluk islam.

Abbas mengatakan bahawa orang ini berasal dari bani Ghifar, jangan sekali-kali kalaian menyiksa bahakan sampai membunuh. Karena bani Ghifar adalah menjadi salah satu rute perdagangan kaum musyrikin dan sangat ditakuti.

Abu Dzar merupakan sahabat nabi yang zuhud dan sangat tawakkal. Beliau tidak tertarik sama sekali dengan dunia.

Ketika masa pemerintahan Utsman bin Affan, Abu Dzar yang merasa gelisah tentang dunia mengasingkan diri ke Rabadzah dekat dengan Iraq bersama istrinya hingga beliau wafat.

Ketika sedang sakaratul maut, istrinya sedih. Kemudian Abu Dzar berkata jangan kau bersedih, ini adalah saat yang kutunggu dimana pernah dikabarkan oleh Rasulullah.

Abu Dzar berpesan kepada istrinya kalau beliau meninggal minta diletakkan di pinggir jalan tempat lalu lalang musafir. Ketika beliau meninggal dan melaksanakan perintah Abu Dzar, ternyata yang sedang lewat adalah rombongan Abdullah binMas’ud.

Kemudian jenazah tersebut dirawat oleh Abdullah bin Mas’ud dan beliau teringat perkataan Rasullah bahwa semoga Allah merahmati Abu Dzar, dia berjalan sendirian, meninggal sendirian, dan dibangktkan dalam kesendirian pula.

13. Abbad bin Bisyr

Nama sahabat nabi yang lengkap ini adalah ‘Abbad bin Bisyr memiliki nama lengkap ‘Abbad bin Bisyr bin Waqsyi Al Ashali Al Khazraji. Beliau lahir pada tahun 33 sebelum hijriyah.

‘Abbad masuk islam melalui perantara duta besar pertama islam, yaitu Mush’ab bin Umair ketika Mushab pergi ke Madinah sebagai utusan Rasulullah.

Dikisahkan dalam musnad Ahmad tentang ‘Abbad bin Bisyr. Suatu ketika Rasulullah pulang dari jihad dan beristirahat pada suatu lembah. Ketika malam datang, rasulullah meminta dari para sahabat untuk ada yang menjaga.

Ditunjuklah Ammar bin Yasir dan ‘Abbad bin Bisyr. Kemudian mereka berdua berdiskusi untuk siapa duluan yang berjaga agar tidak mengantuk dua-duanya ketika menjaga.

Ketika ‘Abbad bertugas menjaga dan Ammar beristirahat, beliau memutuskan untuk mengisi malamnya dengan sholat. Ketika sedang khusuk dan menikmati sholatnya, ternyata ada musuh yang sedang mengintai dan melepaskan anak panah.

Anak panah tersebut kemudian menancap ke tubuh ‘Abbad. Lalu ‘Abbad mencabut anak panah dan melanjutkan sholatnya. Darah sudah mulai mengucur. Kejadian tersebut terjadi berulang hingga tiga kali dan beliau tetap melanjutkan sholatnya.

Ketika darah sudah mengucur dan menggenang dimana-mana, beliau akhirnya membangunkan Ammar dan terkagetlah Ammar. Kemudian Ammar berkata mengapa engkau tidak membangunkan dari tadi.

‘Abbad menjawab “sesungguhnya saya tidak suka memotong kenikmatan bersama Qur’an”.

14. Ammar bin Yasir

‘Ammar bin Yasir bin Amir Al Kinani bersama ayah dan ibunya, Sumayyah, termasuk golongan yang pertama masuk islam. Masuk islamnya golongan-golongan awal pada awal islam diajarkan mengakibatkan siksaan yang amat pedih.

Kehidupan Rasulullah adalah dituntun oleh wahyu. Pada awal-awal islam turun, Rasulullah belum diperintahkan oleh Allah unutk memberikan perlawanan kepada musuh-musuh Allah. Perintah yang diberikan adalah sabar dan sabar.

Keluarga ‘Ammar yang miskin yang dianggap rendah oleh para orang-orang Quraisy saat itu menjadikan mereka menjadi bulan-bulanan bani Makhzum, yang menyiksa keluarga ‘Ammar.

‘Ammar dan keluarganya disiksa dengan siksaan yang amat pedih dengan harapan agar mereka semua mau meninggalkan islam. Namun karena keteguhan iman mereka semua, mereka tetap berpegang teguh pada agama Nabi Muhammad.

Suatu hari rasulullah melewati keluarga ‘Ammar dan mendengar rintihan Yasir sambil berkata, “Apakah penderitaan ini sepanjang masa?”. Kemudian Rasulullah berkata, “Bersabarlah wahai keluarga Yasir,  Tempat kalian nanti adalah si surga.”

Sumayyah, ibunda ‘Ammar, merupakan syahid pertama dalam islam. Beliau dibunuh oleh Abu Jahal dengan tombak karena tetap kokoh pendirian dalam islam.

Beberapa waktu kemudian Yasir, ayahanda ‘Ammar pun syahid karena tubuhnya sudah tidak kuat menahan beban sakit akibat disiksa kaum musyrikin.

15. Abdullah bin Umi Maktum

Abdullah bin Umi Maktum adalah salah seorang dari dua muadzin Nabi Muhammad. Beliau merupakan muadzin ketika sholat subuh dan Bilal bin Rabah adalah muadzin ketika waktu sholat tahajud yang saat ini jarang kita temui.

Abdullah bin Umi Maktum merupak salah satu sahabat nabi yang masuk islam pada masa golongan awal. Beliau memiliki kekurangan fisik berupa buta sejak kecil.

Keistimewaan Abdullah bin Umi maktum adalah beliau sangat cinta dengan Al-Quran dan suka belajar. Suatu ketika beliau mendatangi Nabi Muhammad dengan tujuan untuk mendapat ilmu dari Rasul.

Saat itu Rasulullah sedang menghadapi pembesar Quraisy dan mengaharapkan dari mereka masuk islam sehingga mengabaikan Abdullah bin Umi Maktum. Kemudian turunlah ayat dari Allah yaitu surat ‘Abasa ayat 1-16.

Inti ayat yang turun tersebut adalah teguran kepada Rasulullah karena mengabaikan Abdullah bin Umi Maktum.

16. Abu Sa’id Al Khudri

Abu Sa’id Al Khudri memiliki nama asli Sa’ad bin Malik bin Sinan Al Khazraji. Beliau merupakan orang ketujuh terbanyak yang meriwayatkan hadits, yaitu sekitar 1.170 hadits. Karena itu, beliau menjadi salah satu rujukan bagi orang yang ingin belajar islam pada zaman dahulu.

Abu Sa’id lahir 10 tahun sebelum Rasulullah hijrah ke Madinah. Saat dewasa, Beliau aktif dalam peperangan. Menurut Ibnu Katsir, Abu Sa’id tercatat mengikuti 12 kali peperangan.

17. Abu Darda’

Nama sahabat nabi yang asli ini adalah Abu Darda’ adalah ‘Uwaimir bin Zaid bin Qais. Beliau merupakan orang yang zuhud dan tidak berminat pada dunia sebagaimana Salman Al Farisi.

Ada cerita menarik sebagaimana dijelaskan dalam kitab Riyadhus Shalihin tentang pertemuan antara Salman dan Abu Darda’. Suatu ketika Salman berkunjung ke rumah Abu Darda’. Keduanya dalam kondisi sedang berpuasa sunnah.

Abu Darda’ kemudian menyambut Salman sebagaiman sunnah menyambut tamu dengan menyuguhkan makanan. Salman sangat tahu kebiasaan Abu Darda’ karena sudah lama dipersaudarakan oleh Rasulullah  yaitu beliau suka berpuasa. Kemudian Salman tidak mau makan kalau Abu Darda’ tidak ikut makan.

Ketika malam datang, Abu Darda’ minta izin untuk menunaikan sholat malam lebih awal sesuai kebiasannya. Kemudian Salman melarangnya dan meminta Abu Darda’ tidur.

Ketika Salman sudah mulai tertidur, Abu Darda’ diam-diam ingin bangun untuk sholat dan disadari oleh Salman. Kemudian beliau diminta Salman unutk tidur lagi.

Ketika sudah sepertiga malam, Abu Darda’ bangun unutk menunaikan sholat dan dibiarkan oleh Salman. Kemudian Salamna berkata bahwa semua memiliki hak, hak Rabb, hak dirimu, dan hak keluargamu, maka penuhilan semua hak-hak tersebut.

Pagi harinya beliau mengadukan perilaku Salman yang sangat mengusik hatinya tersebut. Kemudian Rasulullah membenarkan apa yang dikatakan Salman Al Farisi.

18. Abdurrahman bin Abu Bakar

Abdurrahman bin Abu Bakar adalah adalah salah satu wujud kepribadian bangsa Arab yang dalam ilmunya. Ketika Abu Bakar masuk islam, Abdurrahman masih tenggelam dalam kekafiran.

Abdurrahman merupakan sosok yang sangat kokok dan keras kepala dalam membela berhala-berhala jahiliyahnya.

Pernah ketika perang Badar, sebelum perang dimulai seperti biasanya akan dilakukan duel satu lawan satu terlebih dahulu. Abdurrahman maju dari pihak musyrikin dan menantang lawan dari pihak muslimin.

Awalnya Abu Bakar hendak maju meladeni tantangan anaknya tersebut sebelum dilarang oleh Rasulullah dan para sahabat.

Ketika masuk islam, sebagaimana sebelumnya, kini beliau menjadi sosok sahabat nabi yang sangat tangguh dalam membela islam. Sejak saai itu beliau berjuang untuk mengejar ketinggalannya selama ini.

19. Imran bin Hushain

Sahabat Nabi yang satu ini memiliki nama lengkap Imran bin Hushain bin Ubayd. Beliau masuk islam ketika perang khaibar terjadi pada tahun 7 H.

Pada zaman Umar bin Khattab, beliau diutus ke Bashrah dalam rangka unutk mengajarkan islam. Hasan Al Bashri dan Ibnu Sirrin pernah berkata bahwa “Tidak ada seorangpun sahabat Nabi yang pernah diutus ke Bashrah yang dapat mengungguli Imran bin Hushain.”

20. Hudzaifah bin Yaman

Hudzaifah merupakan sahabat nabi yang ketika perang Khandaq ditunjuk sebagai mata-mata ke medan musuh. Beliau secara khusus diminta Rasulullah unutk mencari informasi tentang kondisi musuh apakah menyerah atau akan melenjutkan perang.

Saat itu kondisinya angin sangat kencang, udara dingin, dan malam gelap gulita. Hudzaifah diminta tidak melakukan apapun selain mencari informasi. Setelah sampai di medan musuh, beliau melihat Abu Sufyan pemimpin Quraisy yang saat itu belum masuk islam.

Dalam hati beliau berkata seandainya saja aku lepaskan anak panahmu, niscaya akan terbunuhlah Abu Sufyan secara nyata dan kaum muslimin akan menang. Namun kemudian beliau teringat pesan Nabi untuk hanya mencari informasi, tidak yang lain.

Setelah mengetahui informasi kalau musuh akan pulang, Hudzaifah kemudian bergegas kembali dan menceritakannya kepada Nabi Muhammad.

Di suatu waktu, terdapat banyak orang-orang munafik bermunculan di Madinah. Nabi Muhammad yang mengetahui atas petunjuk Allah menunjuk Hudzaifah sebagai orang kepercayannya sehingga Hudzaifah disebut sebgai shohibus sirri.

Nabi memberitahukan nama-nama orang munafik tersebut dan tidak ada seorang pun yang tahu selain beliau. Kemudian Rasulullah  meminta Hudzaifah mengawasi mereka agar tidak membahayakan ummat.

Umar bin Khattab yang mengetahui hal itu sangat gelisah, jangan-jangan Umar masuk golongan orang munafik. Beliau sampai berulang kali bertanya kepada Hudzaifah, dan akhirnya dijawab bahwa beliau tidak termasuk.

Ketika ada kaum muslimin yang meninggal, Umar selalu bertanya kepada Hudzaifah. Apabila Hudzaifah mau menyolatkan maka Umar akan ikut menyolatkan, Dan begitupula sebaliknya.

21. Abu Musa Al Asy’ari

Nama sahabat Nabi ini adalah Abdullah bin Qais bin Sulaim bin Hadhdhar bin Harb Al Asy’ari Al Yamani. Abu Musa memiliki ketulusan, kecerdasan, suara indah, dan pengetahuannya tentang ajaran islam yang melampaui sahabat yang lainnya.

Sebelum masuk islam, ketka sedang berdagang dari negeri Yaman, Abu Musa mendengar nama Nabi Muhammad dan menjadi tertarik. Singkat cerita kemudian beliau bertemu Nabi dan Bersyahadat.

Kemudian Abu Musa kembali pulang ke Yaman unutk berdakawah kepada keluarga dan kaumnya. Dakwahnya tersebut menghasilkan 50 orang yang masuk islam. Setelah itu, semua menuju Mekkah untuk bertemu Rasulullah.

Namun ditengah perjalanan, kapal yang mereka tumpangi terdampar ke Habasyah. Musibah ini malah mengantarkan mereka bertemu kaum muslimin yang hijrah ke Habasyah.

Setelah itu, Abu Musa bersama rombongan menuju Madinah untuk mbertemu Nabi. Sebelumnya Nabi mengabarkan kepada para muslimin Madinah bahwa akan datang rombongan orang yang berhati lembut. Secara khusus ini adalah pujian bagi para warga Yaman.

Ketka di Madinah, Abu Musa belajar di Majlis Rasulullah. Karena kecerdasannya, Abu Musa dengan mudah menyerap ilmu-ilmu yang diberikan oleh Nabi melebihi dari sahabat yang lebih dulu masuk islam.

Kemudian Abu Musa diutus Rasulullah bersama Ali bin Abi Thalib dan Muadz bin Jabal untuk mengajarkan islam di Yaman.

Menurut sejarah, karena kecerdasan dan keahliannya dalam hukum agama, beliau disebut sebagai hakim terbaik Rasulullah setelah Umar bin Khaththab, Ali bin Abi Thalib, dan Zaid bin Tsabit.

22. Al Barra’ bin Malik

Al Barrra’ merupakan saudara dari Anas bin Malik, pelayan Nabi Muhammad. Sahabat Nabi yang satu ini namanya terkenal karena keberaniannya, nyalinya, dan tekadnya yang besar.

Salah satu prestasinya adalah beliau telah berhasil membunuh kurang lebih 100 kaum musyrikin dalam duel satu lawan satu di medan perang. Jumlah tersebut belum termasuk orang yang dihabisi di medan perang yang lainnya.

Kisah kepahlawanannya yang harum adalah ketika Al Barra’ memerangi kaum muslimin yang murtad sepeninggal Nabi Muhammad. Setelah rasulullah wafat banyak yang berbondong-bondong keluar islam sebagaimana dulu berbondong-bondong masuk islam.

23. Abdullah ibnu Rawahah

Abdullah bin Rawahah Al Anshari Al Khazraji merupakan orang yang pandai bersyair dan menulis. Beliau termasuk salah satu dari 12 orang yang masuk islam pertama kali dari Anshar.

Sahabat nabi ini selalu mengikuti perang di zaman Raulullah, terutama perang-perang besar seperti perang Badar, Uhud, Khandaq. Beliau juga mengikuti perjanjian Hudaibiyah yang dijamin surga oleh Allah.

Sepanjang beliau mengikuti peperangan, akhirnya beliau wafat ketika perang Mu’tah melawan pasukan Romawi. Beliau menjadi salah satu dari tiga panglima yang syahid pada perang tersebut setelah Zaid bin Haritsah, dan Ja’far bin Abu Thalib.

24. Abdullah ibnu ‘Umar

Abdullah ibnu Umar adalah saudara kandung dari Hafshah anak dari Umar bin Khaththab. Beliau lahir 10 tahun sebelum Nabi Muhammad hijrah ke Madinah. Ketika Nabi wafat, Abdullah bin Umar kira-kira berusia 20 tahun.

Beliau merupakan periwayat hadits terbanyak setelah Abu Hurairah yaitu dengan 2.630 hadits. Karena Ibnu Umar sering berada dirumah Nabi. Itulah yang menyebabkan beliau banyak meriwayatkan hadits.

Kata Aisyah Radhiyallahuanha, orang yang banyak mengikuti jejak-jejak Nabi adalah Abdullah ibnu Umar.

25. Abdulah bin Abbas

Nama lengkap sahabat Nabi ini adalah Abdullah bin Abbas bin Abdul Muththalib atau biasa dipanggil dengan nama Ibnu Abbas. Beliau berjumpa dengan Rasulullah sejak usia 8 tahun hingga 12 tahun.

Ibnu abbas cilik sangat beruntung karena mendapat banyak didikan langung dari Rasulullah.

Ibnu Abbas ini adalah cikal bakal seorang yang luar biasa. Mulai dari keholehannya, ilmunya, kekuatannya, keahliannya, dan kepemimpinannya. Di umur 15 tahun beliau sudah diangkat oleh Umar bin Khaththab sebagai staf ahli khilafah.

Ketika ada permasalahan besar, Ibnu Abbas adalah tempat untuk mendapatkan fatwa.

26. Abdullah ibnu Zubair

Beliau merupakan Anak dari Zubair bin Awwam, yang sudah dijamin surga, dan Asma’ binti Abu Bakar. Abdullah bin Zubair merupakan anak pertama yang lahir dari kaum muhajirin yang lahir di Madinah.

Ibnu Zubair sudah belajar islam sejak kecil dan kecerdasannya selalu dipuji oleh Rasulullah. Selain itu beliau memiliki fisik yang perkasa.

Abdullah bin Zubair telah menganal perang sejak usia 12 tahun. Ketika itu beliau mengikuti perang bersama ayahnya pada perang Yarmuk.

Suatu ketika ketika ibnu Zubair sedang berkumpul dengan saudara dan temannya, mereka lalu mengutarakan impiannya. Ketika itu Abdullah bin Zubair mengutarakan bahwa ia ingin menjadi Khalifah.

Dan terbukti, berkat kecerdasan, keperkasaan, kepemimpinan, dan lainnya, beliau kemudian menjadi khalifah Hijjaz selam kuirang lebih 9 tahun.

Pada saat kepemimpinannya, banyak pemberontak yang muncul. Salah satu yang terbesar adalah berasal dari Syam.

Di dalam Tarikh Khulafa’ karya Imam Suyuthi, pemerintahan Ibnu Zubair dikepung oleh musuh selama beberapa bulan sebelmu akhirnya Ibnu Zubair dibunuh dengan cara disalib.

27. Abdullah bin Amr bin Ash

Abdullah bin Amr bin Ash dilahirkan pada tahun ke 7 kenabian. Ketika Rasulullah wafat, beliau berumur sekitar 17 tahun.

Beliau berasal dari keluarga bangsawan terpandang. Beliau masuk islam terlebih dahulu dibandingkan ayahnya. Disaat kebanyakan orang lain masih buta huruf, ibnu Amr bin Ash sudah pandai baca tulis.

Abdullah bin Amr bin Ash merupakan orang yang zuhud dan gemar beribadah. Sampai-sampai ketika setelah menikah, beliau masih tersibukkan dengan ibadah-ibadah yang biasa dilakukan selagi masih bujang.

Kegemaran sahabat nabi yang satu ini adalah menulis apa pun yang disampaikan oleh Nabi Muhammad. Abu Hurairah pernah berkata bahwa diantara sahabat tidak ada yang menyamaiku dalam meghafal hadits kecuali Ibnu Amr bin Ash.

Karena beliau selalu mencatat apa saja yang disabdakan nabi, dan Abu Hurairah hanya mengandalkan ingatan.

28. Muadz bin Jabal

Muadz bin Jabal merupakan salah satu orang Anshar yang masuk islam pada perjanjian Aqabah kedua.

Kelebihan Muadz yang paling menonjol adalah dalam ilmu fiqih. Rasulullah pernah bersabda, “Umatku yang paling tahu akan yang halal dan haram adalah Muadz bin Jabal.”

29. Jabir bin Abdillah

Jabir bin Abdillah bin Amr bin Hamran Al Anshari masuk islam pada masa baiat Aqabah yang kedua. Beliau tercatat  meriwayatkan hadits sebanyak 1.540 hadits.

Nama Istri Nabi Muhammad

nama sahabat nabi

sumber: kisahtauladan.com

Semua istri nabi adalah Ummahatul Mukminin. Banyak terjadi perbedaan pendapat terkait jumlah istri Nabi.  Namun menurut pendapat yang kuat, jumlah istri Nabi ada sebelas.

1. Khadijah binti Khuwailid

Khadijah merupakan orang yang pertama kali masuk Islam. Kalau disebutkan semua, sangat banyak sekali keistimewaan ibunda Khadijah. Setelah masuk islam, beliau pula yang diajarkan pertama kali wudhu dan sholat bersama Rasululullah.

Keistimewaan yang lainnya adalah khadijah membantu dakwah Rasulullah, secara moral dan material. Khadijah pernah mendapatkan salam dari Allah dan Jibril sebagaimana disebuta dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah.

Menurut pendapat yang masyhur, usia Khadijah ketika menikah dengan Rasulullah adalah 40 tahun sedangkan Rasul beruisia 25 tahun. Dari rahim Khadijah Rasulullah mendapatkan 6 orang anak.

Khadijah meninggal pada usia 65 tahun, tiga tahun sebelum Rasul Hijrah ke Madinah dan peristiwa Isra’ Mi’raj.

2. Saudah binti Zam’ah

Ibnu Hajar menyebutkan bahwa Saudah adalah wanita yang dinikahi Rasulullah setelah Khadijah meninggal. Ketika dinikahi oleh Rasul, beliau berusia sekitar 55 tahun.

Beliau termasuk golongan orang pertama yang masuk islam dan dikenal cerdas. Akhlak mulia Saudah adalah suka mendahulukan yang lain dari apda dirinya sendiri meskipun dia butuh.

Sepeninggal Rasulullah, beliau terus rajin beribadah samaoi beliau tidak mengetahui berbagai fitnah yang terjadi di luar. Saudah meninggal pada masa khalifah Umar sekitar tahun 54 hijriyah.

3. Aisyah binti Abu Bakar

Aisyah adalah putri sahabat Abu Bakar yang mulia. Beliau merupakan satu-satunya wanita perawan yang dinikahi Rasulullah.

Suatu ketika sebagaimana diceritakan dalam hadits yang panjang yang diriwayatkan oleh Jabir bin Abdillah tentang istri-istri Nabi yang meminta kenaikan uang nafkah. Kemudian rasulullah menegur mereka dan tidak mendatangi mereka selama sebulan.

Kemudian turunlah ayat dalam surat Al Ahzab 28-29. Setelah turun ayat tersebut, Aisyah lah yang pertama kali menyatakan untuk tetap bersama Nabi dan kemudian diikuti istri-istri yang lainnya.

Diantara keistimewaan Aisyah lainnya adalah ketika beliau Allah bebaskan dari tuduhan selingkuh sebagaimana dijelaskan dalam Hadits Ifki. Pembelaan Allah itu tercantum dalam Surat An-Nuur ayat 11-20.

4. Zainab binti Khuzaimah

Sebelum menikah dengan Rasulullah, Zainab adalah istri dari Abdullah bin Jahsyi yang syahid pada saat perang Uhud. Beliau dinikahi Rasul pada tahun 3 Hijriyah.

Zainab memiliki julukan Ummul Masakin karena sejak masa jahiliyah hingga Islam, beliau selalu semangat membantu orang miskin. Beliau menikah dengan Rasulullah hanya selama dua sampai tiga bulan saja kemudian meninggal dunia.

Beliau meninggal pada usia sekitar 30 tahun.

5. Hafshah binti ‘Umar

Hafshah adalah putri Umar bin Khaththab. Sebelum menikah dengan Rasulullah, beliau menikah dengan Khunais bin Hudzaifah yang kemudian meninggal setelah perang Badar karena luka yang parah.

Umar berusaha menawarkan putrinya kepada Abu Bakar dan Utsman bin Affan. Namun mereka berdua menolak karena tahu bahwa Rasulullah ingin menikahi Hafshah. Akhirnya beliau dinikahi Rasul pada tahun 3 H sebelum perang Uhud.

Pada saat itu pula Utsman bin Affan menikah dengan Ummu Kultsum setelah meninggalnya Ruqoyyah.

6. Ummu Salamah

Sebelum menikah dengan Rasulullah, beliau adalah istri dari Abu Salamah Ibnu Abdul Asad. Abu Salamah adalah mujahid perang Badar dan Uhud. Kemudian beliau meninggal karena luka yang parah saat perang Uhud pada tahun 3 Hijriyah.

Dari pernikahannya denga Abu Salamah, beliau mendapatkan tiga orang anak, yaitu Salamah, Umar, dan Zainab.

Setelah Abu Salamah meninggal, Ummu Salamah sangat sedih dan putus asa. Beliau berkata siapa pengganti suamiku yang lebih baik darinya. Akhirnya beliau teringat doa dari Rasululah yang ketika mendapatkan musibah agar mendapat pengganti yang lebih baik.

Akhirnya pengganti suaminya adalah Rasulullah shallahu’alaihiwasallam. Beliau dinikahi Rasulullah pada tahun 4 Hijriyah. Menurut jumhur ulama, beliau adalah istri nabi yang meninggal paling akhir yaitu tahun 61 Hijriyah.

7. Zainab binti Jahsyi

Zainab secara nasab merupakan kerabat dari Rasulullah. Ibunya adalah bibi dari Rasul dari jalur ayah. Secara lengkap, ibu Zainab adalah Umayyah bin Abdul Mththalib bin Hasyim bin Abdu Manaf bin Qushay.

Zainah sudah masuk Islam sejak dahulu dan pernah mengikuti hijrah Nabi ke Madinah. Sebelumnya beliau adalah istri dari Zaid bin Haritsah (mantan budak Nabi) yang kemudian ditalak.

Setelah masa iddah selesai, Nabi Muhammad kemudian menikahinya. Usia Zainab ketika menikah dengan Nabi adalah sekitar 53 tahun.

8. Juwairiyah binti Harits

Juwairiyah binti Harits bin Abi Dhirar bin ‘Aidz bin Malik bin Khuzaimah adalah anak dari pemuka kaumnya. Sebelum menikah dengan Rasulullah beliau menikah dengan Musafi’ bin Shafwan yang mati dalam kafir saat perang Muraisi’.

Saat itu Bani Musthaliq yang dipimpin ayah Juwairiyah berniat menyerang kaum muslimin yang ada di Madinah unutk mengambil alih kekuasaan. Terjadilah perang di Muraisi’ yang dimenangkan muslimin.

Semua yang selamat dari pihak kafir dijadikan tawanan. Salah satunya adalah Juwairiyah yang memiliki nama asli Barrah. Singkatnya kemudian beliau dinikahi Rasulullah dan dibebaskan dari tawanan.

Kemudian semua tawanan dibebaskan, dan sebab pernikahan Juwairiyah semua kaum Bani Musthaliq kemudian memeluk Islam.

Juwairiyah meninggal pada Rabiul Awwal tahun 56 Hijriyah masa khalifah Mu’awiyah menurut jumhur ulama’.

9. Ummu Habibah, Ramlah binti Abu Sufyan

Ummu Habibah adalah saudara sepupu Utsman bin Affan. Ibunya yang bernama shafiyah adalah saudara dari ayahnya Utsman, yaitu Affan.

Beliau dinikahi Rasulullah saat hijrah ke habasyah. Raja Najasi saat itu memberi hadiah kepada Rasulullah sebesar 400 dinar sebagai mahar yang diberikan kepada Ummu Habibah.

Ummu Habibah meninggal di masa pemerintahan Muawiyah, saudaranya.

10. Shafiyyah binti Huyaiy

Shafiyah sebelumnya merupakan budak tawanan perang. Kemudian beliau dinikahi Rasulullah pada tahun ke 7 Hijriyah dengan mahar dibebeaskan dari perbudakan. Ini menjadi salah satu keutamaan yan gdimiliki oleh beliau.

Berdasarkan nasab, beliau merupakan keturunan Nabi Harun ‘Alaihissalam.

11. Maimunah binti Harits

Beliau dinikahi oleh Rasulullah pada tahun ke 7 Hijriyah setelah umrah Qada’.

12. Mariyah Al Qibtiyah

Mariyah Al Qibtiyah sebelumnya adalah budak yang dihadiahkan oleh pemimpin Mesir unutk Rasulullah. Dari rahim beliau lahir satu orang putra yang diberi nama Ibrahim.

Nama Anak-Anak Nabi Muhammad

nama sahabat nabi

sumber: islamkafah.com

  1. Qasim
  2. Zainab
  3. Ruqayyah
  4. Ummu Kultsum
  5. Fatimah Az Zahra
  6. Abdullah
  7. Ibrahim

Nama Ibu Susu Nabi Muhammad

nama sahabat nabi

sumber: rumaysho.com

1. Ummu Aiman

Ummu Aiman pernah menyusui Nabi Muhamamd selama tiga atau tujuh hari. Ketika Rasulullah dewasa, beliau membebaskan Ummu Aiman dari perbudakan dan menikahkan dengan Zaid bin Haritsah.

2. Tsuwaibah

Tsuwaibah merupakan bekas budak Abu Lahab yang dulu dibebaskan karena saking senangnya telah diberi kabar lahirnya Muhammad kecil. Di dalam sebuah riwayat dijelaskan bahwa Rasulullah pernah disusui selama satu minggu.

3. Halimah As Sa’diyah

Kisah Halimah yang mencari anak susuan dijelaskan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Al Bukhori dan Muslim. Ketika semua orang yang mencari anak susu menolak Muhammad kecil karena beliau yatim, Halimah lah yang menjadi ibu susu.

Ketika menyusui Muhammad kecil, di keluarga Halimah diceritakan mendapatkan berkah yang banyak.


Demikianlah daftar nama sahabat Nabi yang dapat dibahas pada artikel kali ini. Mungkin dari semua daftar diatas ada nama sahabat nabi yang belum dibahas karena keterbatasan penulis.

Semoga penjelasan singkat diatas dapat menjadi sekilas informasi yang semoga dapat bermanfaat dan semakin meneguhkan iman kita.

Penjelasan diatas diolah dari berbagai sumber. Jika ada informasi yang menurut kalian ada yang salah atau kurang silahkan komentar dibawah. Terima kasih. Wassalamu’alaikum

 

Leave a Reply

%d bloggers like this: